5 Pasangan Koruptor Indonesia Yg Paling Bahagia

Posted by Rina Fitriana 14 Februari 2013 0 komentar

Berbagai tindak korupsi ditangani oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), mulai dari cek pelawat hingga korupsi pembangunan daerah. Jumlah dana yang dikorupsi juga bermacam-macam, dari miliaran hingga triliunan.

Uniknya, ada beberapa orang yang diperiksa atau yang ditetapkan sebagai tersangka masih memiliki hubungan, suami istri khususnya.

Berikut 5 Suami istri ini berurusan dengan KPK. Kita intip mereka dalam dunia koruptor yuk..

1. Anas Urbaningrum-Attiyah Laila

Ketua Umum Partai Demokrat Anas Urbaningrum pernah diperiksa penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terkait kasus proyek pembangunan pusat olahraga di Bukit Hambalang, Bogor, Jawa Barat.

KPK menduga ada aliran dana dari proyek senilai Rp 2,5 triliun itu ke kongres pemenangan Anas Urbaningrum untuk menjadi Ketua Umum Partai Demokrat saat itu.

Istri Anas Urbaningrum, Athiyya Laila juga diperiksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Athiyya membantah bahwa dirinya terlibat dalam kasus Hambalang.
5 Suami istri ini berurusan dengan KPK
"Tadi hanya dimintai keterangan selama saya jadi komisaris Dutasari Ciptalaras, dari tahun 2008-2009, itu saja," ujar Athiyya dengan singkat di kantor KPK, Kuningan, Jakarta Selatan (26/4).

Athiyya juga membantah keterlibatan perusahaan yang dipimpinnya kala itu dalam kasus dugaan korupsi pembangunan Stadion Hambalang. "Tidak ada. Tidak ada," ujar Athiyya yang lebih banyak menebar senyum.

2. M Nazaruddin-Neneng Sri Wahyuni

Muhammad Nazaruddin, mantan bendahara Partai Demokrat tersangkut kasus wisma atlet Palembang. Nazar didakwa pasal berlapis karena diduga menerima uang dari PT Duta Graha Indah--rekanan proyek—sebesar Rp 4,6 miliar.
5 Suami istri ini berurusan dengan KPK
Sementara istri Nazar, Neneng Sri Wahyuni menjadi tersangka kasus korupsi pengadaan PLTS di Kemenakertrans. Neneng diduga berperan sebagai perantara proyek PLTS senilai Rp 8,9 miliar. Proyek tersebut dimenangkan PT Alfindo. KPK menduga ada kerugian negara Rp 3,8 miliar.

3. Nunun Nurbaetie-Adang Daradjatun

Nunun Nurbaetie, menjadi tersangka kasus cek pelawat ini sejak 24 Februari 2011 lalu. Dia diduga berperan menyebarkan ratusan lembar cek pelawat bernilai Rp 24 miliar kepada puluhan anggota Dewan periode 1999-2004. Nunun telah ditahan KPK sejak tertangkap di Bangkok pada 7 Desember lalu.
5 Suami istri ini berurusan dengan KPK
Adapun suami Nunun, Adang Daradjatun dalam kasus cek pelawat pemilihan Deputi Gubernur Senior Bank Indonesia diduga mengarahkan Fraksi TNI/Polri di Komisi IX Dewan Perwakilan Rakyat agar memilih Miranda Swaray Goeltom.

Adang Daradjatun pernah diperiksa dalam kasus cek pelawat pada Selasa ini, 17 Januari. Kepala Bagian Pemberitaan KPK, Priharsa Nugraha, mengatakan Adang diperiksa sebagai saksi untuk tersangka Nunun Nurbaetie.

4. Djoko Susilo-Dipta Anindita

KPK menetapkan mantan Kakorlantas Irjen Pol Djoko Susilo sebagai tersangka kasus proyek pengadaan simulator Surat Izin Mengemudi di Korps Lalu Lintas Polri tahun anggaran 2011.

Istri muda Djoko, Dipta yang merupakan mantan Puteri Solo 2008 itu, diduga mengetahui penyamaran harta Djoko. KPK pun melakukan pencegahan terhadap Dipta.
5 Suami istri ini berurusan dengan KPK
KPK memeriksa Dipta dalam kapasitasnya sebagai istri mantan Kakorlantas Irjen Pol Djoko Susilo (DS). Dipta diperiksa sebagai saksi dalam dugaan tindak pidana pencucian uang (TPPU) yang dilakukan sang suami.

"Kasus TPPU DS, ada yang dituangkan dalam jadwal, ada nama Dipta Anindita," ujar Juru Bicara KPK Johan Budi Sp

5. Fadh A Rafiq-Ranny Meydiana

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menetapkan Fahd El Fouz atau Fahd A Rafiq sebagai tersangka kasus suap Dana Penyesuaian Infrastruktur Daerah (DPID).
5 Suami istri ini berurusan dengan KPK
Diketahui Fahd A Rafiq melalui Harris Suharman menyuap Rp 6 miliar terdakwa kasus suap alokasi anggaran DPID dan pencucian uang Wa Ode Nurhayati. Uang tersebut guna meng-gol-kan proyek alokasi Dana Penyesuaian Infrastruktur Daerah (DPID) di 3 kabupaten di Aceh. Tiga kabupaten tersebut yakni Aceh Besar, Pidie Jaya dan Bener Meriah.

Selain kasus DPID, Fahd diduga terkait kasus suap Al Quran. Dalam kasus itu, KPK juga memeriksa istri Fahd, Ranny Meydiana. "Keduanya diperiksa sebagai saksi," kata Kabag Pemberitaan KPK Priharsa Nugraha

Ranny diduga memiliki kaitan dengan dalam perkara ini. Fahd yang berstatus sebagai tersangka pada kasus suap Dana Penyesuaian Infrasuktur Daerah (DPID), memang diduga kuat memiliki kaitan dengan kasus pembahasan anggaran Al-Quran khususnya dengan Dendy Prasetya, putra Zulkarnaen Djabar.
TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN Sobat
Judul: 5 Pasangan Koruptor Indonesia Yg Paling Bahagia
Ditulis oleh Rina Fitriana
Rating Blog 5 dari 5
Semoga artikel ini bermanfaat bagi sobat. Jika ingin mengutip, baik itu sebagian atau keseluruhan dari isi artikel ini harap menyertakan link dofollow ke http://galerinafitri79.blogspot.com/2013/02/5-pasangan-koruptor-indonesia-yg-paling.html. Terima kasih sudah singgah membaca artikel ini.

0 komentar:

Poskan Komentar

Kritik Dan Saran via Email : rnfitri1979@gmail.com

Terima Kasih Atas Komentar Kerennya Sobat..

^ More Information ^

^ More Information ^

^ Axa Financial Indonesia ^

gif maker
Informasi terkini support Online Shop Store - Original design by Bamz | Copyright of Galerina79.

^ Dunia Ikut Membaca ^

Google+ Followers

^ Buku Tamu ^

^ Bubuhan Rina ^