Beda Anak Zaman Dulu vs Sekarang

Posted by Rina Fitriana 25 November 2012 0 komentar

 1. ASI vs SUSU FORMULA Jaman dulu, gak sah rasanya kalo gak nyusuin anak sendiri. Bawa-bawa anak ke pasar, anak mewek kehausan, walaupun didepan umum, bunda rela mengeluarkan (maaf) payudaranya untuk memuaskan anaknya. ASI punya nutrisi yang sangat baik untuk anak. Tentunya, ASI membuat anak dan bunda punya hubungan yang lebih erat. Jaman sekarang? Rasanya gak afdhol kalo gak pake susu formula. Katanya sih gizinya lebih baik. Tapi sebenernya alasan PRAKTIS menjadi faktor utama. Duh miris, inisiasi dini dilakukan tapi abis itu anaknya dicekokin susu formula mulu. Masa kalah sama mereka? :

2. QUALITY TIME WITH FAMILY vs BABY SITTER Emak bapak gue jaman dulu selalu ngawasin kemanapun gue pergi. Gue nonton Doraemon pun pasti diliatin. Kalo belanja ke supermarket, gue selalu digendong kalo gak dinaikin ke trolley belanjaan. Kadang suka bosen sih kemana-mana sama emak bapak sampe SMA. Tapi coba anak sekarang? Dari kecil tidurnya diemong sama baby sitter. Jalan-jalan sih sama emak bapak, tapi digendongnya sama baby sitter, disuapin sama baby sitter, dan kalo pup yang ngurus baby sitter. Masih SD udah dibiarin main sendiri ke mall. Lebih suka jalan sama temen-temen ketimbang keluarga. Miris deh. Kalo yang ini ada yang nolak gak? :O


 3. POHON vs GAME ZONE Waktu gue masih bocah, gue hobi manjat pohon. Ngejer-ngejer kucing yang naik ke pohon jambu. Ngorek-ngorek tanah terus dibikin rumah. Sekarang? Main tuh enakan ke game zone di mall. Bayar lagi deh. Danbo aja suka ngegalo di pohon.
 

4. FUN TOYS vs GADGET Gue suka banget maen karet, maen gunduh, maen tamiya, maen gasing, maen congklak, maen yoyo, sampe maen Tazos, maen layangan. Sekarang? Lebih punya nilai prestis kalo anak bocah pake BB dan iPad. Jaman dulu, sukur-sukur gue maen komputer, itu juga kalo diijinin emak. Ini namanya TAZOS! Ada yang suka maen ini gak dulu?


5. KARTUN PAGI vs ACARA MUSIK Gue masih inget, sampe gue SMA, tontonan gue gak jauh-jauh dari Doraemon, Power Rangers, Conan, Ninja Turtles, Dragon Ball, atau Bubu Chaca. Sekarang setel tipi langsung ada "LALA YEYEYE LALALA YEYEYE" menggema. Hadoh, dicekokin lagu cinta-cintaan mulu nih anak bocah #pffft. Ayo tebak namaku siapa?


6. BANYAK TEMEN vs BANYAK MUSUH Jaman dulu, gak terlalu kenal socmed. Maen yah sama anak tetangga. Paling kalo berantem yang satu nangis terus ngadu sama emaknye. Jaman sekarang? Berantem di twitter, musuh-musuhan, kalo gak difollback ngambek, masih SD kerjanya twitteran mulu malah ngegalau. Oalah. Fighting yeah!


7. FUNGSI vs GENGSIWaktu gue SMP, gue pake behel dan kacamata. Suka naik sepeda kalo disuruh ke supermarket. Terus, gue dibilang CUPU, CULUN, kayak BETTY LAFEA, KAMPUNGAN. Anak SMP sekarang, banyak yang seneng pake behel padahal giginya rapi, pake kacamata ke sekolah padahal gak minus, punya low-rider atau fixie cuma buat pamer. Fungsi udah bergeser jadi gengsi coy! Behel dan kacamata di era dulu


8. IDOLA = INGIN MENGIKUTI vs IDOLA = INGIN MEMILIKI Maksudnya apedah? Coba liat, jaman dulu gue ngefans sama Trio Kwek Kwek. Gue pengen bisa kayak mereka, bisa nyanyi, bisa nari, pinter di sekolah. Kalo sekarang? Anak SD ngefans sama Justin Bieber dan terobsesi jadi pacarnya. Nonton konsernya, gak bia megang dia, mewek-mewek deh di rumah. Gue harus bilang WOW gitu?

Disini gue cuma beropini aja, gak selamanya teknologi dan perkembangan jaman bikin anak-anak jadi lebih baik. Emang sih, banyak juga anak kecil berprestasi berkat teknologi. Tapi liat faktanye bro, gak dikit juga anak yang terkontaminasi bahkan terjerumus hal-hal negatif. Anak SD rame-rame ke warnet yang dicari "JUPE SEKSI". Masih SMP udah galau-galau gak bisa move-on di twitter.
Pas SMA pake DSLR biar dicap gahol digantung-gantung mulu di leher pas jalan-jalan ke mall. Hadoh, sampe sekarang pun gue gak terpikir buat pake fixie kalo cuma buat gegayaan doang. Gue menguraikan beberapa hal utama soal pergeseran ini, simak dulu. - Perkembangan jaman membuat orang tua ingin segalanya semakin praktis. Kenapa? Sibuk nyari duit, jalanan makin hari makin macet, gak sempet ngurusin hal-hal kecil. - Perkembangan jaman makin buat duit adalah dewa. Gak punya duit, ke laut aja lo.
Sampe kadang anak yang terlahir dari keluarga sangat sederhana pun pengen ikut-ikutan bergaya mewah karena lingkungannya. - Perkembangan jaman membuat kesadaran belajar anak menurun. Jaman dulu, emak gue tereak sekali gue langsung ngambil buku dan belajar. Jaman sekarang? Entar ye mak, nongton FTV dulu #bhihik - Perkembangan jaman membuat miskin kreativitas. Eits, faktanya dulu gue maen barbie, karena bajunya mahal dan gak berani minta sama emak, gue ambil kain perca terus gue iket-iket aja di badan tuh boneka.

 Kalo sekarang? Cari yang gak ada, kalo belum punya mainan yang lagi ngetren, kudu minta sama bapak sekarang juga! - Perkembangan jaman ngebuat dewasa bukan lagi berandai "Andai aku jadi pilot" tapi, ingin dewasa sebelum waktunya. Anak SD jaman dulu nyobain lipstik emak cuman buat centil-centilan, anak SD jaman sekarang udah banyak yang gak bisa lepas dari bedak dan lipgloss. - Perkembangan jaman membuat budaya dan etika semakin luntur.
Kenakalan remaja yang dulunya terselubung, kini semakin marak diunggah dan dikonsumsi di era informatika ini. Permainan tradisional tergantikan dengan game di internet. Memperingati hari Kartini dianggep norak dan kamseupay. Terus gue harus bilang WOW gitu? Kalo lo yang baca ini punya adek, jagalah adek kalian. Awasi perkembangan mereka. Kalo lo yang baca ini adalah orang tua, berikan mereka bimbingan sejak dini. Dan buat semua calon orang tua, jadiin ini pembelajaran. Mungkin gak banyak orang yang peduli hal seperti ini, bahkan terkesan menyepelekan. Sangat disayangkan, padahal ini bisa jadi masalah yang semakin serius di Indonesia, dan gue peduli akan itu. Gue selalu percaya pepatah "SEMUA AKAN INDAH PADA WAKTUNYA" begitupula proses yang seharusnya dinikmati setiap anak.
Gue sendiri adalah hasil KARBITAN, tapi gue bersyukur gue dikarbit dalam hal positif, pendidikan. Tulisan ini no-offense, ini hanyalah pandangan umum dari gue. Kalo gue neliti lebih jauh dan gue tulisin lebih detail lagi, jadinya bukan postingan blog, tapi SKRIPSI. So, segini dulu tulisan gue. Oia, satu lagi, dulu cinta itu tabu, sekarang cinta itu diumbar! Seperti artis duta move-on Indonesia yang tak perlu disebutkan namanya. HIDUP FAKIR ASMARA!


TERIMA KASIH ATAS KUNJUNGAN Sobat
Judul: Beda Anak Zaman Dulu vs Sekarang
Ditulis oleh Rina Fitriana
Rating Blog 5 dari 5
Semoga artikel ini bermanfaat bagi sobat. Jika ingin mengutip, baik itu sebagian atau keseluruhan dari isi artikel ini harap menyertakan link dofollow ke http://galerinafitri79.blogspot.com/2012/11/beda-anak-zaman-dulu-vs-sekarang.html. Terima kasih sudah singgah membaca artikel ini.

0 komentar:

Poskan Komentar

Kritik Dan Saran via Email : rnfitri1979@gmail.com

Terima Kasih Atas Komentar Kerennya Sobat..

Informasi terkini support Online Shop Store - Original design by Bamz | Copyright of Galerina79.

^ Dunia Ikut Membaca ^

Google+ Followers

^ Buku Tamu ^

^ Bubuhan Rina ^